Perusahaan induk Google Alphabet pada hari Selasa mengalahkan ekspektasi pendapatan kuartalan, meraup laba $18,9 miliar karena mesin iklan online dan layanan cloud berkembang pesat.

Google tetap menjadi pusat aktivitas online, dengan penawaran seperti mesin pencari, pasar iklan, dan platform video YouTube yang memberikan pengaruh global yang luas.

Pendapatan alfabet sebesar $65,1 miliar pada kuartal yang baru saja berakhir melampaui periode yang sama tahun lalu sekitar 41 persen, menurut raksasa teknologi itu.

“Hasil kuartal ini menunjukkan bagaimana investasi (kecerdasan buatan) kami memungkinkan kami membangun produk yang lebih bermanfaat bagi orang-orang dan mitra kami,” kata Sundar Pichai, CEO Alphabet dan Google.

“Seiring transformasi digital dan peralihan ke pekerjaan hybrid terus berlanjut, layanan Cloud kami membantu organisasi berkolaborasi,” tambahnya.

Lonjakan pendapatan Alphabet terjadi ketika raksasa teknologi itu menghadapi peningkatan pengawasan dari regulator mengenai kekuatannya.

Google adalah salah satu raksasa internet yang menjadi bidikan regulator dan kritikus yang khawatir tentang apakah mereka mendominasi pasar secara tidak adil dan menangkis persaingan.

Pengawas antimonopoli Korea Selatan mendenda Google hampir $ 180 juta pada bulan September karena menyalahgunakan dominasinya di sistem operasi seluler dan pasar aplikasi, katanya, yang terbaru dalam serangkaian langkah regulasi terhadap raksasa teknologi di seluruh dunia.

Google juga dilaporkan menghadapi ancaman gugatan antimonopoli baru dari pejabat AS atas kekuatan raksasa Silicon Valley di pasar periklanan online.

Angka-angka terbaru dibangun di atas tren pandemi yang telah melihat percepatan pada orang yang menggunakan internet untuk berbelanja, bekerja, belajar, dan hiburan.

Alphabet melaporkan laba kuartalan pada bulan Juli yang hampir tiga kali lipat, karena uang mengalir dari iklan di mesin pencari dan platform video YouTube.

Salah satu area yang diperjuangkan raksasa itu adalah pasar handset smartphone, dan pada bulan Oktober Google meluncurkan smartphone Pixel 6 baru, upaya terbarunya untuk menjadi juara.

Penjualan smartphone didominasi oleh Apple dan raksasa elektronik Korea Selatan Samsung, tetapi Google bertujuan untuk memperluas pangsa pasar satu digit dengan lini Pixel bertenaga Android terbaru.

Google menggembar-gemborkan ponsel sebagai benar-benar “digambar ulang” selama presentasi di mana ia menunjuk pada keamanan, kecepatan, gaya dan kemampuan perangkat lunak yang canggih.

Samsung adalah vendor smartphone teratas dengan 23 persen pasar, sementara Apple berada di urutan kedua dengan 15 persen dan perusahaan China Xiaomi menyusul dengan 14 persen, Canalys melaporkan.

© 2021 AFP