Perdana Menteri Yoshihide Suga pada hari Jumat menolak klaim bahwa kaisar negara itu “khawatir” Olimpiade Tokyo dapat menyebarkan virus corona, dengan mengatakan komentar itu adalah pendapat dari perwakilan rumah tangga kekaisaran.

Pada hari Kamis, Yasuhiko Nishimura, kepala Badan Rumah Tangga Kekaisaran yang mengelola urusan kerajaan, mengatakan kepada wartawan bahwa Kaisar Naruhito “sangat khawatir tentang situasi infeksi COVID-19 saat ini”, media Jepang melaporkan.

Nishimura mengatakan dia yakin kaisar “khawatir bahwa sementara ada suara kecemasan di kalangan masyarakat, penyelenggaraan Olimpiade dan Paralimpiade … dapat menyebabkan peningkatan infeksi”.

Dia mencatat bahwa dia “tidak mendengar kata-kata seperti itu secara langsung dari Yang Mulia” tetapi percaya dia “merasa seperti itu”, lapor kantor berita Kyodo.

Meskipun kaisar tidak memiliki kekuatan politik, ia adalah tokoh simbolis penting di Jepang.

Namun pernyataan itu dibantah pada hari Jumat oleh Suga, yang mengatakan kepada wartawan bahwa Nishimura telah “menyatakan pendapatnya sendiri”.

Kalimat itu digaungkan oleh menteri Olimpiade Tamayo Marukawa dan juru bicara pemerintah Katsunobu Kato.

Nishimura “diminta untuk mengomentari perasaannya sendiri tentang Olimpiade, dan… (dia) mendiskusikan perasaannya”, kata Kato kepada wartawan.

“Saya mengerti bahwa dia mengatakan dia telah membentuk pengertian ini saat dia melakukan percakapan sehari-hari dengan Yang Mulia. Harus ditekankan bahwa dia berbicara tentang pikirannya sendiri,” tambah Kato.

Konstitusi Jepang pascaperang yang dirancang AS secara ketat membatasi peran kaisar menjadi tokoh simbolis tanpa peran politik.

Pada hari Kamis, Kato bersikeras bahwa pemerintah tetap berkomitmen untuk menjadi tuan rumah Olimpiade yang “aman dan terjamin”, Kyodo melaporkan.

Opini publik selama berbulan-bulan dengan tegas menentang penyelenggaraan Olimpiade tahun ini, meskipun jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan oposisi mungkin melunak.

Tidak ada penggemar luar negeri yang diizinkan dan penonton domestik akan dibatasi 10.000 per acara.

Jepang telah melihat wabah virus yang relatif kecil, dengan sekitar 14.500 kematian meskipun menghindari penguncian yang keras.

Peluncuran vaksinnya dimulai dengan lambat tetapi telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir, dengan hampir sembilan persen populasi divaksinasi sepenuhnya.

© 2021 AFP